PDA

View Full Version : free lx distarter ngeloss


clemotan
04-20-2009, 11:05 AM
akhirnya ngalamin juga nuntun lx karna mogok
kejadiannya jumat kemaren (17 april 09)..dari rumah di starter lancar,
langsung ke dokter untuk periksa anak gw yang batuknya ga ilang2

selesai dari dokter, distarter tangan dan kaki mesin ga mau hidup...starter bisa, kelistrikan bagus tapi mesin ga mau hidup2

kesimpulan sementara karna gw awam, mungkin businya neh...
akhirnya anak dan bini gw suruh pulang naek angkot
gw nuntun lx kira2 1 km ketemu bengkel umum...buka joknya
dan busi diganti ternyata masih ga mau hidup mesinnya

orang bengkelnya bilang katanya mimisnya udah aus..gw ngga ngerti maksudnya.

akhirnya tuntun lagi sekitar 1 km...rencananya mau bawa pulang dulu

sepanjang jalan selama dituntun terus gw coba starter tangan, ternyata sekitar 100 meter dari rumah
mesinnya mau hidup..langsung ngacir ke kyss larasati jati makmur..
sampe sana ternyata tutup..gw lupa ni bengkel kalo hari jumat tutup.

ahirnya pulang tanpa matiin mesin..sampe rumah, matiin mesin, coba lagi
starter tangan dan kaki, tetep masih ga mau hidup..

ya udah besokannya pagi2 coba distarter tangan...jrengg..langsung hidup tuh mesin

ngacir lagi ke kyss larasati, disana mekaniknya (pa wito) bilang ini penyakitnya lx

langsung dibongkar mesinnya dicopot sana-sini akhirnya ada bagian mesin letaknya setelah mangkok roller
disitu ada bagian mesin bentuknya bulat didalamnya ada per....nah pernya itu cuma ditarik2 aja

ada 3 per dan setelah ditarik, pasang lagi, langsung nyala tuh mesinnya setelah distarter.

letak yang ada pernya seperti digambar...

ini bukan kymco, ga tau motor apa..ambil dari maticholic.


http://i222.photobucket.com/albums/dd9/stadebar/starter.jpg

Riza
04-20-2009, 02:25 PM
Sebaiknya kalau servis CVT sekalian dicek dan dilumasi oneway clutchnya.
Kalau Trend 2000 letaknya di dalam mesin, terlumasi selalu, tapi kalau error harus belah mesin. Padahal juga hanya mengulur-ulur per, harus belah mesin, tapi kalau Trend memang jarang, tapi mungkin terjadi dan sudah ada bbrp rekan :p

molly66
04-20-2009, 02:58 PM
Kalo saya dulu ngalaminnya beda. lagi jalan, pas udah mau deket rumah ( belum berhenti ), kunci kontak udah saya off kan, jadi motor ngeloyor sendiri tanpa suara. eh setelah itu, elektrik starter spt tidak mau menyambung ke flywheelnya, spt ngelos. tapi motor starternya oke2 aja. Setelah saya coba engkol beberapa kali, terus di starter pake electrik starternya, langsung hidup.
hehehehehe....

ngomong2, masa sih itu penyakitnya LX ? wah mesti kudu ati2 nih.

bayusikasep
04-20-2009, 03:23 PM
pernah ngalamin kick starter nge-loss, setelah motor ditinggal parkir di kantor selama 2 minggu. Solusinya, copot busi, kasih oli satu sedotan ke tempat busi,pasang lagi businya. Kick beberapa kali, lalu idup.

Temen bilang sih, itu loss kompresi.

clemotan
04-20-2009, 04:07 PM
Kalo saya dulu ngalaminnya beda. lagi jalan, pas udah mau deket rumah ( belum berhenti ), kunci kontak udah saya off kan, jadi motor ngeloyor sendiri tanpa suara. eh setelah itu, elektrik starter spt tidak mau menyambung ke flywheelnya, spt ngelos. tapi motor starternya oke2 aja. Setelah saya coba engkol beberapa kali, terus di starter pake electrik starternya, langsung hidup.
hehehehehe....

ngomong2, masa sih itu penyakitnya LX ? wah mesti kudu ati2 nih.

kata mekanik bengkelnya itu paling sering kejadian di lx..makanya begitu saya bawa ke bengkel, langsung ngerti apa yang harus dibenerin...sebenernya simple, tapi kalo belum tau ilmunya jadi ngos2an tuntun motor sekitar 2 km...

molly66
04-20-2009, 05:15 PM
kata mekanik bengkelnya itu paling sering kejadian di lx..makanya begitu saya bawa ke bengkel, langsung ngerti apa yang harus dibenerin...sebenernya simple, tapi kalo belum tau ilmunya jadi ngos2an tuntun motor sekitar 2 km...

kalo saya kejadiannya di kymco metica mas. lx belum pernah.
Benernya sih, segala masalah yg ada di seputar motor kita, ga ada yg sulit bro, semua bisa diatasin sendiri tanpa membutuhkan mekanik. Tapi kadang kita dah panik duluan.

clemotan
05-02-2009, 12:54 PM
barusan kejadian lagi.....

mo berangkat kekantor ke arah gatot subroto..pas sampe lamu merah pancoran tiba2 free lx modar.....

untung lagi lampu merah...langsung pinggirin lxnya....coba starter berkali-kali ga bisa juga..gejalanya seperti kejadian pertama, distarter tangan ngelosss...wah langsung puter balik, tuntun lagi cari bengkel..

dibengkel ternyata cuma dibuka businya, masukin oli kelubang busi...tahan lubang businya sambil starter...

abis itu langsung tokcer lagi tuh si lx...kata orang bengkelnya, ruang bakar kotor, jadi kompresi ga ada

bayusikasep
05-02-2009, 01:37 PM
pernah ngalamin kick starter nge-loss, setelah motor ditinggal parkir di kantor selama 2 minggu. Solusinya, copot busi, kasih oli satu sedotan ke tempat busi,pasang lagi businya. Kick beberapa kali, lalu idup.

Temen bilang sih, itu loss kompresi.

barusan kejadian lagi.....

mo berangkat kekantor ke arah gatot subroto..pas sampe lamu merah pancoran tiba2 free lx modar.....

untung lagi lampu merah...langsung pinggirin lxnya....coba starter berkali-kali ga bisa juga..gejalanya seperti kejadian pertama, distarter tangan ngelosss...wah langsung puter balik, tuntun lagi cari bengkel..

dibengkel ternyata cuma dibuka businya, masukin oli kelubang busi...tahan lubang businya sambil starter...

abis itu langsung tokcer lagi tuh si lx...kata orang bengkelnya, ruang bakar kotor, jadi kompresi ga ada

kan pernah saya jawab seperti itu, mas. coba liat diatas. :D

abanganton
05-02-2009, 01:38 PM
kalo saya coba ikutin tret ini ada 2 hal yang bikin mesin nggak nyala :
1. masalah per di sisi dalam variator -> one way clutch ? (aku masih ora mudeng fungsinya opo...)
2. hilang kompresi, karena oli kurang melumasi bagian silinder ?

tadi pagi deket rumah ada yammaha nupo mogok. Kata yang punya (Dika namanya), masalah hilang kompresi. Karena Dika gak bawa tools, saya suruh tuntun ke depan rumah, untuk saya pinjemin tools.
Dia lepas busi, kemudian dia juga minta oli (adanya oli gardan) untuk dituang ke ruang bakar). Banyak juga, mungkin sekitar 25-30 ml. Setelah itu, distarter, dan mesin nyala sambil knalpot ngebul. wajar memang karena ruang bakar banyak dimasukkan oli.
Saya tanya kenapa kok mogok tiba-tiba. Penjelasan si Dika ini, matinya nggak tiba-tiba, tapi setelah mesin dimatikan beberapa saat. Penyebabnya, katanya, spuyer yang dikecilkan. Saya "kejar" penjelasannya, lalu dia bilang kalo spuyer dikecilkan, campuran bensin udara jadi "miskin". Ini meningkatkan kompresi. Sebenarnya kalo ring piston masih baik, gak akan punya masalah kayak gini, tapi karena ring pistonnya udah mulai aus, kejadian deh...katanya.
si Dika ini jelasin dengan yakin. Dia bilang dia juga biasa ngebengkel di rumah.
Bener gak tuh yah...?

clemotan
05-02-2009, 02:21 PM
kan pernah saya jawab seperti itu, mas. coba liat diatas. :D

bener bos ternyata dari kompresi...abis gejalanya persis dengan kejadian ngelos yg pertama...
kata orang bengkelnya perlu di servis besar...apa bener begitu ya ?

clemotan
05-02-2009, 02:25 PM
kalo saya coba ikutin tret ini ada 2 hal yang bikin mesin nggak nyala :
1. masalah per di sisi dalam variator -> one way clutch ? (aku masih ora mudeng fungsinya opo...)
2. hilang kompresi, karena oli kurang melumasi bagian silinder ?

tadi pagi deket rumah ada yammaha nupo mogok. Kata yang punya (Dika namanya), masalah hilang kompresi. Karena Dika gak bawa tools, saya suruh tuntun ke depan rumah, untuk saya pinjemin tools.
Dia lepas busi, kemudian dia juga minta oli (adanya oli gardan) untuk dituang ke ruang bakar). Banyak juga, mungkin sekitar 25-30 ml. Setelah itu, distarter, dan mesin nyala sambil knalpot ngebul. wajar memang karena ruang bakar banyak dimasukkan oli.
Saya tanya kenapa kok mogok tiba-tiba. Penjelasan si Dika ini, matinya nggak tiba-tiba, tapi setelah mesin dimatikan beberapa saat. Penyebabnya, katanya, spuyer yang dikecilkan. Saya "kejar" penjelasannya, lalu dia bilang kalo spuyer dikecilkan, campuran bensin udara jadi "miskin". Ini meningkatkan kompresi. Sebenarnya kalo ring piston masih baik, gak akan punya masalah kayak gini, tapi karena ring pistonnya udah mulai aus, kejadian deh...katanya.
si Dika ini jelasin dengan yakin. Dia bilang dia juga biasa ngebengkel di rumah.
Bener gak tuh yah...?

ya betul..ada 2 kejadian, yg pertama one way clutch, dan ini temen yg pake mio juga pernah ngalamin kalo dia pernya diganti..sedangkan lx saya cuma ditarik-tarik pernya
yang kedua loss kompresi dan begkelnya bilang musti servis besar...

bayusikasep
05-02-2009, 04:05 PM
bener bos ternyata dari kompresi...abis gejalanya persis dengan kejadian ngelos yg pertama...
kata orang bengkelnya perlu di servis besar...apa bener begitu ya ?

ada baiknya service besar. tapi menurut pendapat saya pribadi sih, tergantung umur kendaraan kebiasaan riding juga. Kalo biasa geber-geber, walau usia motor baru beberapa tahun, memang lebih baik service besar.

pengertian saya, pengertian service besar, toh belum tentu semua diganti seperti turun mesin. di cek aja sama bengkel, kondisi piston, blok, keteng, klep, pelatuk, dll. biasanya, kalo dah bertahun-tahun, kerak di jeroan mesin dah lumayan tebal. sekalian dibersihin aja.

tapi,
loss kompresi belum tentu juga mesinnya dah harus dibelah. saya pertama kali ngalamin loss kompresi, ketika baru saja 6 bulan turun mesin. gejalanya muncul, ketika motor ditinggal di parkiran kantor selama 2 minggu. mungkin saking encernya tu oli, begitu gak dihidupin lama, mesin jadi agak "ngambek". Selama dipake rutin, justru gak pernah ngalamin yang namanya loss kompresi.

Arlan_lanny98
05-02-2009, 06:29 PM
Saya juga ngalamin..6 bulan yang lalu...
Dulu sampai bongkar karbu, busi, ternyata..one way-nya.
Akhirnya sekarang sudah sembuh juga, dan per-nya itu ganti punya jupiter z, orang tokonya nyebut pelor starter.
Sekarang, Alhamdulillah dah waras...sewaras-warasnya.

Riza
05-02-2009, 06:41 PM
Trend 2000 jg ada yg mengalaminya, merk lain jg ada.
Jadi menurutku kalau mau lepas dr masalah ini baiknya tdk pilih motor yg ada elektrik starternya.
:-B

bayusikasep
05-02-2009, 08:34 PM
Trend 2000 jg ada yg mengalaminya, merk lain jg ada.
Jadi menurutku kalau mau lepas dr masalah ini baiknya tdk pilih motor yg ada elektrik starternya.
:-B

hahahaha....mas Riza bisa aja.

capek ah kalo harus nge-kick tiap mau idupin motor....hehehe....
padahal, saya termasuk orang yg sering matiin motor di traffic light.

kymcokulari
05-02-2009, 11:12 PM
...tapi ngomong ngomong bisa loss compression itu kenapa sih? Kok mendadak gitu?

Riza
05-03-2009, 07:57 AM
Karena kerak yg lepas dr posisinya lalu terjepit di klep.
Kerak lepas sebabnya mesin lama tdk dihidupkan, overheat, terlalu lama jalan pelan, jarang digeber dan setting karbu yg salah, shg bikin banyak kerak.

bayusikasep
05-03-2009, 09:22 AM
^

penjelasan yg sama dengan yg saya dapat dari beberapa sumber terpercaya .....:D

kymcokulari
05-03-2009, 06:28 PM
Karena kerak yg lepas dr posisinya lalu terjepit di klep.
Kerak lepas sebabnya mesin lama tdk dihidupkan, overheat, terlalu lama jalan pelan, jarang digeber dan setting karbu yg salah, shg bikin banyak kerak.

Pantas saja kejadiannya tak terduga dan mendadak...
Beda dengan keausan ring piston yang biasanya sudah terasakan..

Riza
05-04-2009, 07:49 AM
Biasanya sih diamkan bbrp menit mulai start lagi, lebih utama diengkol, bahkan Va*** ponakan saya kalau tidak diengkol sampai aki habis, tidak bisa nyala, lagi.
Jika keraknya yang tersangkut tebal dan besar, bisa jadi harus buka top set, sekalian bersihin kerak lainnya.

mtaufik
05-04-2009, 11:02 AM
Trend 2000 jg ada yg mengalaminya, merk lain jg ada.
Jadi menurutku kalau mau lepas dr masalah ini baiknya tdk pilih motor yg ada elektrik starternya.
:-B

Tapi saya coba ngidupin Dink pakai kick stater sampai dengkul gempor gak pernah bisa. Kalau pakai electric stater sih langsung hidup.

soe
05-04-2009, 04:50 PM
Karena kerak yg lepas dr posisinya lalu terjepit di klep.
Kerak lepas sebabnya mesin lama tdk dihidupkan, overheat, terlalu lama jalan pelan, jarang digeber dan setting karbu yg salah, shg bikin banyak kerak.

setuju 99.9 % Mas Riza , jawaban sy dpt dr Mekanik Suwandi Suroboyo.
Kejadian tsb sy alami saat lg di pertigaan dg jalan perlahan tiba2 mesin mati , pinggirin ,starter tangan dan engkol >> ngeloss ...telepon mekanik Wandi eh ternyata ia masih di customer lain (maklum sejak beres tutup para mekanik berkantor di jalan he2/ tergantung panggilan), dan penjelasannya persis dg Mas Riza.

salam
soe

Riza
05-04-2009, 05:48 PM
Mobil 4 silinder PGMFI perjalanan Jogja-Semarang macetnya di traffic light Muntilan, lantaran sudah bbrp minggu mobil tidak dipakai, begitu rem dari jalan lumayan cepat, lantas berhenti, mesin langsung mati, distart terasa tak ada getaran kompresi mesin, gas-gas dan tetap starter terus baru bisa nyala lagi dan normal sampai pulang ke rumah.
Aneh sudah 4 silinder saja kok bisa keraknya lepas bareng, sampai sekarang juga masih heran :confused:

ibrohimovich
05-05-2009, 04:21 PM
@ bro CLEMOTAN :
Coba main ke CAHAYA MATIC - bungur, dulu ada LX yang begitu juga solusinya diganti per klepnya pake punya KAW*** BL*** kurang lebihnya tanya sama dokternya aja yang disana.

Riza
05-05-2009, 04:29 PM
Ganti per klep sekalian skir klep sekalian bersihin ruang bakar, jadi tidak ada kerak yang bisa lepas dari dudukannya :cool:
Ide bagus.

clemotan
05-22-2009, 02:24 PM
udah beberapa kali kalo pagi lx saya tidak mau distarter elektrik / tangan.

di starter cuma bunyi cetek-cetek, kelistrikan bagus...
bisa hidup mesinnya kalo dibantu dengan starter kaki..jadi di starter berbarengan kaki dan tangan.

ini ada apa ya ? kenapa bisa begitu ?
saya udah search tapi blom nemu tuh..

mohon sharingnya ya juragan2 kymco...

Riza
05-22-2009, 02:34 PM
Coba high beam (nyalain lampu pass) lalu start secara electric, lampu langsung padam atau hanya redup?

clemotan
05-22-2009, 03:11 PM
Coba high beam (nyalain lampu pass) lalu start secara electric, lampu langsung padam atau hanya redup?

wah kalo ini nanti dirumah saya cobain..sekarang masih dikantor mas..

dawami
05-22-2009, 06:52 PM
udah beberapa kali kalo pagi lx saya tidak mau distarter elektrik / tangan.

di starter cuma bunyi cetek-cetek, kelistrikan bagus...
bisa hidup mesinnya kalo dibantu dengan starter kaki..jadi di starter berbarengan kaki dan tangan.

ini ada apa ya ? kenapa bisa begitu ?
saya udah search tapi blom nemu tuh..

mohon sharingnya ya juragan2 kymco...

cek kabel masa yg ke dinamo starter, jika kendur kencangkan.
ato buka tutup CVT, lumasi grease sedikit di gigi-gigi dinamo starternya ato lumasi grease kedua ring pembatasnya (kering n seret).

clemotan
05-22-2009, 07:22 PM
cek kabel masa yg ke dinamo starter, jika kendur kencangkan.
ato buka tutup CVT, lumasi grease sedikit di gigi-gigi dinamo starternya ato lumasi grease kedua ring pembatasnya (kering n seret).

thanks bos masukannya...sayangnya tools dirumah ga lengkap...mungkin nanti cek ke bengkel..
paling tidak udah dapet point kira2 penyakitnya apa....

eazycomeneazygo
02-01-2010, 03:57 PM
Dari topik laporan harian forumer (http://www.kymco.or.id/showthread.php?t=3011&page=538):

Hari ini pagi-pagi sukses si LX hitam ngambeg, loss-compression di tanjakan ujung jl. raya siaga. Saat full-thortle tiba-tiba rasanya seperti "tusss" kok terus mesin mati ... di start electric maupun kick tetap tak bernyawa... udah ngira ada kerak lepas nih jadi loss kompresi... untung didepan ada bengkel, dorong LX kesitu minta bantu si lay yg jaga, pinjem kunci2 nya, buka casing + telpon2 ke Salim : buka busi tuang 3 tetesan oli dari sedotan tukang teh botol deket bengkel. Masi mati, buka saluran udara carbu, bekeb & start sampe bensin naik + asep ngepul dari knalpot, mesin masih mati.

Istirahat sebentar ... paksa start lagi .., & jreeng...,
lumayan ngabisin waktu dijalan sampe +/- 1 jam. http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/18.giflangsung lanjut ke kantor

Udah banyak kerak telor nih kayaknya ... padahal baru 20.000km http://l.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/2.gif

[/quote]

Saya juga pernah begitu, jika bisa menemukan penyebabnya kerak ga usah dibersihin ntar bersih sendiri, yakin 100% ga perlu bongkar apapun.
Jika dibongkar untuk dibersihin akar masalahnya tidak diselesaikan, bbrp saat akan loss kompresinya lagi :(

Karena mengalami sekalian bertanya:
1. Akar masalahnya apa ya (yang paling utama) ?

Karena kerak yg lepas dr posisinya lalu terjepit di klep.
Kerak lepas sebabnya mesin lama tdk dihidupkan, overheat, terlalu lama jalan pelan, jarang digeber dan setting karbu yg salah, shg bikin banyak kerak.

mesin lama tdk dihidupkan: terakhir pakai sabtu 30Jan2010, minggu motor tidur sepanjang hari, engine ON lagi senin pagi 01Feb2010, baru jalan +/-8km tewas ditengah jalan padahal posisi sedang full thortle.

overheat: saya rasa jalan +/-8km belum membuat mesin overheat apalagi tidak ketemu macet.

terlalu lama jalan pelan: rata-rata 40~60kpj di jl. raya siaga rasanya tidak terlalu pelan.

setting karbu yg salah: nah ini yang saya ngga tahu nilainya, tapi setting ini saya rasa normal, karena sejak 6 bulan tidak dibongkar pasang & konsumsi BBM rata-rata 1:34 dalam kota.

2. Kerak yang lepas dan menyebabkan loss kompresi tadi kira2 posisinya bagaimana ya, lalu setelah mesin berhasil hidup lagi, keraknya lari/hilang kemana ?


http://img200.imageshack.us/img200/5645/pistong.jpg (http://img200.imageshack.us/i/pistong.jpg/)
sumber gambar: http://www.kymco.or.id/showpost.php?p=105420&postcount=7

Riza
02-01-2010, 08:11 PM
Betul ini memang menyengsarakan, bahkan saya pernah mengalami pada sedan 4 silinder 2.200CC PGMFI, jalan sekitar 1 jam berhenti di traffic light langsung mesin mati, distart dinamonya bunyinya aneh, karena biasanya ada beban ini distart seperti tidak ada beban, justru enting banget.
Sementara disimpulkan (sampai ada yang membantah): BENSINNYA BASI. :rolleyes:
Sebabnya bisa basi, karena mobil jarang dipakai. Sialnya juga bisa bensinnya basi ketika terlalu lama ngendon di SPBU :p

Ternyata motor pun bisa seperti ini, pernah terjadi pada motor 200cc tahun 1984 yang jarang dipakai juga. Selain bikin kerak, jika untuk akselerasi bisa mbrebet, nah mungkin mobil yang pakai injection supaya tidak mbrebet intelegensia buatannya memerintahkan injector menyemprotkan bensin lebih tebal.
Pokoknya jika jarang dipakai jalan 5-10 km bisa terjadi, tapi ditunggu sampai mesin dingin biasanya sembuh, atau buka busi lalu dikucuri pakai bensin, hati-hati terhadap bahaya kebakaran.

Yang kedua, di Kymco Dink, ternyata dijumpai kabel auto bystarternya lepas. Solusinya ditunggu, jika tidak bisa dikucuri bensin ajah, bisa dibekab lewat karbu sehingga bensin membanjiri ruang bakar.

Dah sementara aku kasih masukan 2 hal itu.

By You
02-01-2010, 09:42 PM
Berkaitan dengan setting basah/kering gak mas Riza ?
Thx

Riza
02-01-2010, 10:07 PM
Berkaitan dengan setting basah/kering gak mas Riza ?
Thx
Waduh kalau urusan stelan karbu bukan basah/kering, tapi gemuk/kurus atau kaya/miskin.
Gemuk atau kaya bikin porselen busi hitam.
Kurus atau miskin bikin porselen busi putih.
Setelan paling optimal kalau porselen businya berwarna abu-abu, tapi mesin berkompresi tinggi biasanya disetel busi jadi putih.
Kalau busi sampai basah berarti bensin banjir.

Lebih jauh....
Bensin basi, bikin busi tidak bisa abu-abu, bahkan bisa businya tidak hanya hitam legam tapi juga basah karena pembakaran tidak sempurna. Sudah pasti keraknya bakalan banyak.
Setelan karbu yang terlalu gemuk atau kaya bisa bikin kerak juga, sudah pasti jika auto by starter bermasalah bisa bikin kerak, karena butir-butir bensinnya besar, suntikan tambahan bensin tidak melalui lobang ventury tetapi tersedot langsung di diding mulut karbu yang mengarah ke intake, jika auto by starter sudah anomali lebih baik lobang injeksi itu ditutup saja.

wiwik tjahjono
02-02-2010, 10:45 AM
Loss compression memang bikin kita repot . Klo cuma ringan biasanya dengan bekap carbu masih bisa tertolong . Penyebabnya bisa macem2 , valve tidak rapat atau bisa juga ring piston yang tidak bekerja maksimal karena terganjal kerak sisa pembakaran. Khusus yang bisa diatasi dengan tetesan oli saya menduga masalah lebih pada ring pistonnya , karena tetesan oli tidak akan langsung berkaitan dengan valve ini , tapi lebih membantu pada ring yang pada saat itu mungkin tidak bisa bebas mengembang karena terganggu kotoran.

eazycomeneazygo
02-02-2010, 10:50 AM
Loss compression memang bikin kita repot . Klo cuma ringan biasanya dengan bekap carbu masih bisa tertolong . Penyebabnya bisa macem2 , valve tidak rapat atau bisa juga ring piston yang tidak bekerja maksimal karena terganjal kerak sisa pembakaran. Khusus yang bisa diatasi dengan tetesan oli saya menduga masalah lebih pada ring pistonnya , karena tetesan oli tidak akan langsung berkaitan dengan valve ini , tapi lebih membantu pada ring yang pada saat itu mungkin tidak bisa bebas mengembang karena terganggu kotoran.

Apakah solusi terbaik jika dugaan Pak Wiwik T. adalah benar.
Apakah cukup ganti ring piston atau ada hal lain ?
Mohon pencerahannya.

Trims.

denmas
02-02-2010, 10:52 AM
^mungkin sudah saatnya sekir klep...btw udah berapa ribu km sih

eazycomeneazygo
02-02-2010, 10:53 AM
mendekati 20rb Pak...

wiwik tjahjono
02-02-2010, 11:09 AM
Saya sih cuma urun rembuk saja mas Eazy.
Klo engga salah ring kompresi itu yang dua diatas sedang yang bawah umumnya disebut ring oli yang bertugas membawa oli secukupnya ke liner. Ring compresi yang dua diatas itu dalam keadaan normal harus menekan ke dinding liner yang basah oli agar tidak bocor dan bisa menciptakan kompresi.
Karena beberapa hal ring kompresi tersebut bisa kurang menekan , salah satunya akibat adanya kotoran yang bisa terjadi pada alur ring. Dengan menuang beberapa tetes oli lebih dari porsi normal membantu terjadinya kompresi , mesin hidup dan bisa saja ring pun bekerja normal kembali meski sewaktu2 bisa kambuh lagi.
Yah ini kan analisa saja. Meski tidak membahayakan ada baik nya cek daerah cylinder , bersihkan dan bila perlu ganti ring pistonnya.

Riza
02-02-2010, 12:04 PM
Kalau pendapat saya ringnya tidak masalah, saya udah bbrp kali Dink loss kompresi, setelah akar masalahnya ketemu, sama sekali tidak kambuh.
Jika memang ringnya yang kena, berarti kerusakannya sudah parah, tidak kambuh-kambuh tapi bisa loss kompresi berterusan dan tenaga sudah loyo.
Menurutku cari solusi yang paling gampang dulu, kalau ganti ring tentu turun mesin, biayanya banyak :(

eazycomeneazygo
02-02-2010, 02:57 PM
Kalau pendapat saya ringnya tidak masalah, saya udah bbrp kali Dink loss kompresi, setelah akar masalahnya ketemu, sama sekali tidak kambuh.
-----

Pada Dink kepunyaan Mas Riza akar masalahnya apa ?

Riza
02-02-2010, 03:22 PM
Pada Dink kepunyaan Mas Riza akar masalahnya apa ?
Oke deh meski udah aku tulis di atas dan berkali-kali di tret lain aku tulis lagi deh:
Akar masalahnya kabel auto bystarternya lepas, jadi ngechoke terus.
Jangan lupa baca balasan saya di halaman sebelumnya, karena 4 silinder aja bisa mengalaminya, jika ring pistonnya yang macet, suatu kebetulan yang sangat kecil sekali terjadinya.
Nuwun.

By You
02-02-2010, 03:40 PM
Kalo boleh ngasih saran ganti pilot jetnya supaya lebih gampang nyetel campuran anginnya. Kalo pake aslinya perasaan agak susah di tune.

Riza
02-02-2010, 03:47 PM
Kalo boleh ngasih saran ganti pilot jetnya supaya lebih gampang nyetel campuran anginnya. Kalo pake aslinya perasaan agak susah di tune.
Sekedar ganti sebarang pilot jet begitu saja bisa bermanfaat?
Ah masak :confused:
Harusnya ditentukan diganti lebih besar lobangnya atau lebih kecil jadi mudah dipahami ;)

By You
02-02-2010, 04:04 PM
Semetara ini memang masih opsi krn blm dapet PJ dg no./ukuran yg sama. Saya dapet PJ kitac** no.38 masih nyari yg no 35 belum dapet. Setelan angin lebih gampang ketemu stl ganti PJ tsb.

wiwik tjahjono
02-02-2010, 04:18 PM
Oke deh meski udah aku tulis di atas dan berkali-kali di tret lain aku tulis lagi deh:
Akar masalahnya kabel auto bystarternya lepas, jadi ngechoke terus.
Jangan lupa baca balasan saya di halaman sebelumnya, karena 4 silinder aja bisa mengalaminya, jika ring pistonnya yang macet, suatu kebetulan yang sangat kecil sekali terjadinya.
Nuwun.

Mas Riza , bagaimana ya hubungan auto bystarter dengan loss kompresi.

iyang
02-02-2010, 04:28 PM
Semetara ini memang masih opsi krn blm dapet PJ dg no./ukuran yg sama. Saya dapet PJ kitac** no.38 masih nyari yg no 35 belum dapet. Setelan angin lebih gampang ketemu stl ganti PJ tsb.
Kalo dikecilkan berarti sama dengan libero dunk, setau saya libero PJ ma MJ nya lebih kecil dari punyanya FLX tapi saya lupa persisnya berapa.

Riza
02-02-2010, 04:49 PM
Mas Riza , bagaimana ya hubungan auto bystarter dengan loss kompresi.
Auto bystarter bekerja dengan power supply langsung dari spull, sehingga otomatis nyala saat mesin berputar tak perlu rangkaian yang sulit, ada kabel dan soketnya, jika soketnya terlepas maka tidak ada power supply.

Auto bystarter saat dingin seperti kran bensin yang selalu terbuka, baru jika tidak ada power supply maka auto bystarter bekerja menutup kran itu, karena auto bystarter jika ada power supply maka ada semacam filament pemanas yang memanaskan bimetal, dipanaskan selama 30-60 detik bimetalnya menekan jarum dan skep menutup kran aliran tambahan bensin.

Saat pagi hari auto bystart belum menutup kran begitu mesin distart bensin langsung tersedot ke mulut karbu yang mengarah ke intake, ada kecil lobangnya di dinding mulut karbu. Nah, jika powernya terputus terus maka ada asupan bensin yang tak diperlukan lagi saat mesin panas dan tetesannya lumayan kasar dibanding dengan campuran bensin + udara yang melalui lobang ventury karburator, sehingga partikel bensin yang kasar itu tidak mudah terbakar dengan sempurna, ruang bakar juga tidak membutuhkan asupan campuran bensin yang gemuk, akhirnya justru jadi kerak yang nempel di dalam ruang bakar, karena partikelnya kasar, mudah terlepas dari permukaan dan bisa mengganjal klep, kompresipun bocor dan mesin macet.

Demikian Pak Wiwik, mohon koreksinya menurut teori otomotif, terus terang itu hanya menurut pengetahuan saya tanpa dasar otomotif.

Terima kasih.

wiwik tjahjono
02-02-2010, 05:21 PM
Sepertinya masuk akal mas Riza , barangkali ini termasuk jenis ketidak efisienan akibat campuran bahan bakar yang jauh dari sempurna. Mestinya klo penyebabnya jenis ini maka sejak mesin jalan baik RPM maupun jalannya kendaraan juga sudah terasa engga enak dan bisa jadi berlangsung cukup lama.

Itu menjadi salah satu penyebab kemungkinan timbulnya pengganjallan baik di valve maupun di alur2 piston , yang lain bisa saja mengalami loss compression tanpa mengalami kerusakan pada auto by starter tapi karena sebab lain .

Masalah nya kemudian klo diketahui sdh terjadi loss compression lalu apa tindakan apa yang bisa kita lakukan . Beberapa keberhasilan dilakukan dengan menetesi oli kedalam ruang bakar dan berhasil.
Pertanyaan selanjutnya adalah , klo kita menetesi oli beberapa tetes melalui lubang busi itu sebenarnya menyebabkan apa . Oli kan tidak menetes ke valve cylinder. Jadi.....

By You
02-02-2010, 05:23 PM
Kalo dikecilkan berarti sama dengan libero dunk, setau saya libero PJ ma MJ nya lebih kecil dari punyanya FLX tapi saya lupa persisnya berapa.


LX sy (th 2006) yg tertera :

Main Jet 92, Pilot Jet 35

sebenernya yang sy cari ya ukuran persis yg tertera, sekarang ini sementara pake PJ 38 karena dapetnya baru ukuran tsb. karena kegedean diakalin dikit supaya bensin gak terlalu ngocor, hasilnya konsumsi bensin gak jauh beda dengan PJ ori.

secara kasat mata, pilot jet bawaan lx kurang alus finishingnya (lubang kurang rapih), mungkin ini yg menyebabkan lx jadi susah di tune.

salam

Riza
02-02-2010, 05:43 PM
Sepertinya masuk akal mas Riza , barangkali ini termasuk jenis ketidak efisienan akibat campuran bahan bakar yang jauh dari sempurna. Mestinya klo penyebabnya jenis ini maka sejak mesin jalan baik RPM maupun jalannya kendaraan juga sudah terasa engga enak dan bisa jadi berlangsung cukup lama.

Itu menjadi salah satu penyebab kemungkinan timbulnya pengganjallan baik di valve maupun di alur2 piston , yang lain bisa saja mengalami loss compression tanpa mengalami kerusakan pada auto by starter tapi karena sebab lain .

Masalah nya kemudian klo diketahui sdh terjadi loss compression lalu apa tindakan apa yang bisa kita lakukan . Beberapa keberhasilan dilakukan dengan menetesi oli kedalam ruang bakar dan berhasil.
Pertanyaan selanjutnya adalah , klo kita menetesi oli beberapa tetes melalui lubang busi itu sebenarnya menyebabkan apa . Oli kan tidak menetes ke valve cylinder. Jadi.....

Kalau tetesan oli aja ga mungkin ada pengaruhnya, paling 1-2 sendok makan kira-kira baru ada pengaruhnya.
Paling mudah saat ini buka selang karbu dari arah filter lalu dibekab sambil distar, gunanya untuk membanjiri ruang bakar dengan cairan yaitu bensin, mudah dilakukan tanpa bongkar busi yg terkenal sulit di Kymco.

clemotan
02-03-2010, 05:34 PM
kemarin saya ngalamin lagi loss kompresi....ini yang kedua di LX saya.....sembuhnya ya di masukin oli ke lubang busi menggunakan sedotan sambil di tiup....setelah sembuh, ternyata ada masalah lain... kepala businya kendor akibat kawat didalemnya lepas...bawa ke larasati trus tebus 1 biji kepala busi...harganya ternyata lumayan....50 ribu

eazycomeneazygo
02-03-2010, 06:01 PM
kemarin saya ngalamin lagi loss kompresi....ini yang kedua di LX saya.....sembuhnya ya di masukin oli ke lubang busi menggunakan sedotan sambil di tiup....setelah sembuh, ternyata ada masalah lain... kepala businya kendor akibat kawat didalemnya lepas...bawa ke larasati trus tebus 1 biji kepala busi...harganya ternyata lumayan....50 ribu

Boleh diceritakan Mas Clemot,
LX nya tahun berapa ? kilometernya sudah berapa ?
Berapa jauh/lama jarak kejadian loss kompresi yang pertama dengan yang kedua ?
Mesinnya Standard atau Non-Standard

Trims & salam

Riza
02-03-2010, 06:57 PM
Kalau aku kok yakin tak ada hubungannya dengan umur kendaraan, sedan 2200cc 4 silinder PGMFI saya saat itu baru sekitar 13rb km, aku sendiri yang pegang sejak baru, saat itu jaman keemasan mobilnya banyak, maaf ga nyombong lho, jadi yang mobil besar malah jarang dipakai, akhirnya bensinnya basi, sehingga lost compression bareng pada keempat silindernya :(
13 rb km untuk mobil sedan near premium belum banyak lah :D

wiwik tjahjono
02-04-2010, 09:01 AM
Kalau aku kok yakin tak ada hubungannya dengan umur kendaraan, sedan 2200cc 4 silinder PGMFI saya saat itu baru sekitar 13rb km, aku sendiri yang pegang sejak baru, saat itu jaman keemasan mobilnya banyak, maaf ga nyombong lho, jadi yang mobil besar malah jarang dipakai, akhirnya bensinnya basi, sehingga lost compression bareng pada keempat silindernya :(
13 rb km untuk mobil sedan near premium belum banyak lah :D

Variabel penyebab suatu kasus itu sebenarnya sangat banyak lho. Sebenarnya ini yang menjadi dasar setiap diskusi itu menjadi menarik dan tidak membosankan.
Klo kita menyadarinya akan sangat bermanfaat karena akan menambah wawasan dan mengoreksi kekurangan kita.
Misal nya seperti bensin basi diatas , apalagi nih kaitannya dengan loss compression mas Riza.

Riza
02-04-2010, 09:45 AM
Variabel penyebab suatu kasus itu sebenarnya sangat banyak lho. Sebenarnya ini yang menjadi dasar setiap diskusi itu menjadi menarik dan tidak membosankan.
Klo kita menyadarinya akan sangat bermanfaat karena akan menambah wawasan dan mengoreksi kekurangan kita.
Misal nya seperti bensin basi diatas , apalagi nih kaitannya dengan loss compression mas Riza.
Bensin basi saya sangat bersahabat, karena motor 200cc saya setelah punya Kymco sangat jarang dipakai, sering bensin aku isi full, berbulan-bulan jarang dipakai, bensin 13 literan lama kelamaan tentu menguap meninggalkan bensin yang basi saja, bensin basi jika dipakai busi seperti basah kuyup oleh bensin, menurutku disebabkan pembakaran yang tidak sempurna, pembakaran yang tidak sempurna tentu meninggalkan banyak residu selain cairan juga kerak, nah kerak erat hubungannya dengan loss kompresi.

Kasus sedan saya, keadaan top performance, tidak masalah sama sekali dengan stelan, setelah bensin diisi lagi dengan yang segar sampai mobil dijual bbrp tahun berikutnya tidak terjadi loss kompresi lagi.
Tidak ada kemungkinan lain penyebab los kompresi itu selain bensin yang basi.

Jika ada pengalaman lain, mohon sharingnya. Terima kasih.

muafan
02-04-2010, 11:17 AM
klo saya dah pernah 3 kali ngalamin loss kompresi dgn 3 mtr yg berbeda. tp ga tau juga penyebabnya :D

pertama dgn smash, klo ga salah dah 30rb-an km, kejadianya di parkiran mall waktu nanjak dari basement ke lantai dasar (klo ga salah 2 lantai). begitu mau di ujung tanjakan, memperlambat laju, eh malah mati mesinya. di engkol nge-loss. walhasil bingung hahhaha.... akhirnya dorong kira2 5 menit buat cari bengkel. eh begitu di depan bengkel coba di engkol, dapet (berat) dan jreng... hidup. sampe saya jual di kilometer 55rb belum pernah lagi mengalaminya.

kedua dgn trend2000, baru beli second pas odometer masih 14rb-an ban depan masih chengsin tp dah botak. lagi melaju perlahan di kemacetan, tiba2 mati mesin. diengkol nge-loss. motor baru sekali di servis pas baru beli. hahhahaa... bingung karena pertamakali pake mtr cvt, bekas pula, merk-nya kymco :D. dah ketar-ketir. iseng aja ganti busi setelah nunggu mesin agak adem. bbrp kali engkol, eh nyangkut/berat, engkol lagi jreng hidup. wah senengnya. setelah itu juga belum pernah lagi mesin mati sendiri dan loss kompresi. dan ga tau juga sampe skrg penyebabnya. :D

ketiga dgn suzuki spin, pas berhenti di lampu merah tiba2 mesin mati. diengkol ngeloss. ya biarin aja deh, ga tau berapa menit. tp sptnya ga sampe 10 menit. bbrp kali engkol eh hidup lagi. klo ga salah inget, waktu itu lumayan masih baru, yg pasti belum sampe 10rb km.

wiwik tjahjono
02-04-2010, 11:59 AM
Bagus mas Riza , ini kan suatu pengalaman dari suatu hasil analisa mas Riza yang akan memperkaya kemungkinan terjadinya loss compression. Disini kan harus ada periode pembakaran tidak sempurna kemudian terjadi kerak diruang bakar dan bisa menyebabkan pengganjalan baik di valve maupun di tempat lain termasuk di alur2 ring.

Saya akan mencoba share kemungkinan lain tentang hal tersebut.
Kompresi di ruang bakar selain valve harus rapat pada saat langkah kompresi , liner ,piston dan ring piston juga harus berfungsi sebagaimana mestinya.

Analog sederhananya pompa sepeda yang menggunakan ring kulit atau sekarang pake semacam O ring baru akan berfungsi baik klo ada minyak seperlunya ditabung pompa tersebut. Klo kurang minyak atau kering pasti efisiensi kompresi nya turun atau bisa blong sama sekali.

Dalam hal piston kendaraan sama hal nya. Kendaraan yang lama tidak dipakai bisa mengalami hal ini , minyak kering atau terlalu sedikit karena turun kebawah.

Untuk kendaraan yang sedang berjalan dan loss compression , sebabnya tentu bisa macam2 juga antara lain dari klo dari sudut pandang fungsi piston assembly : liner baret , ring patah , ring lemah atau yang paling ringan misalnya ring tidak bekerja optimal karena grove nya kotor karena kerak atau scale.

Ini tidak perlu diyakini , saya cuma berharap bisa sharing salah satu dari banyak sebab terjadinya loss compression. Silahkan ditambahkan yang lainnya.

clemotan
02-04-2010, 12:03 PM
Boleh diceritakan Mas Clemot,
LX nya tahun berapa ? kilometernya sudah berapa ?
Berapa jauh/lama jarak kejadian loss kompresi yang pertama dengan yang kedua ?
Mesinnya Standard atau Non-Standard

Trims & salam

lx saya bulan 11 thn 2007, km sudah sekitar 30.000 (saya bilang sekitar karna sejak km 15.000 sampai sekarang speedonya mati)

jarak loss 1 dengan yg ke 2 kurang lebih 6 bulan...
saya sempet ngobrol sama orang bengkelnya yg juga punya lx...ternyata dia juga beberapa kali mengalami kejadian seperti ini dijalan, dan biasanya mampir kebengkel terdekat cuma untuk minta oli untuk dituang ke lubang busi...

Riza
02-04-2010, 01:54 PM
@ Pak Wiwik and @ Clemotan,
Sementara ini jika ketemu sumber masalahnya tidak akan terulang lagi los kompresinya dalam waktu yang lama, bahkan amat lama, kecuali terjadi kerusakan yang sama lagi.
Tentu solusi jika terjadi masalah juga penting, pertama terjadi, saya bongkar busi, ini di Kymco kan agak sulit, supaya bisa dituangin cairan spt oli, ternyata tidak usah bongkar busi pun bisa dilakukan, kucurin dengan bensin yang ada di karbu, lebih mudah solusinya ketika mogok di jalan, bungkam mulut karbu lalu sambil distart, terakhir saya gituin, lalu bisa jalan lagi lebih mudah dilakukan. Jangan lupa bensin juga minyak termasuk bahan pelarut yang bagus sekaligus sementara bisa melumasi yang seret-seret, pasti selalu tersedia di tangki motor kita.

Oh ya, bisa juga keraknya nyungsep entah karena bensin basi, ngechoke terus atau stelan karbu yang tidak pas, di as klep exhaust, jadi klep exhaust tidak bisa menutup dengan sempurna karena seret, alias klepnya jadi terbuka terus, as klep overheat juga bisa macet, kalau klep in take kayaknya kemungkinan seret kecil banget, karena selalu didinginkan oleh bensin dan bensin adalah minyak pelumas, apalagi yg mengandung timbal bagus sekali buat melumasi as klep :D
Sayang bensin bertimbal udah tidak diproduksi.

Tentang ring piston yang macet, terus terang saya sih menjumpainya pada mesin 2 tak, kalau 4 tak belum pernah apalagi menyebabkan los kompresion.
Akan tetapi, terima kasih Pak Wiwik penjelasannya tentang ring piston.